Produk Terhangat! Dapatkannya Sekarang!

16 September 2008

ORANG MAKAN ORANG (18SG)

*Credits di akhir post ini

Kisah ini merupakan kisah benar dari Filipina. Seorang isteri muda dari selatan Filipina telah ditangkap kerana membunuh, memotong mayat serta menyimpannya di dalam peti sejuk di kediamannya. Dia mengaku suka memakan daging manusia.

Wanita ini juga mengaku selalu mengadakan jamuan makan malam untuk keluarga dan rakan-rakan dengan menghidangkan daging manusia ini tanpa disedari mereka.

Para tetamu memuji masakannya namun tidak mengetahui apakah jenis daging yang digunakannya.

Memeranjatkan, dia juga membunuh suaminya sendiri untuk memakan dagingnya. Wanita ini akhirnya di tahan polis dan polis menemui anggota-anggota badan yang dipotong-potong di dalam peti sejuk kediamannya.

Sila klik topik di atas atau 'Full Post' di bawah untuk melihat gambar-gambar yang berjaya diambil semasa wanita ini ditangkap.



Ada jugak manusia macam ni kat atas muka bumi ni...Seram aku...

Credits
Sumber: Kiriman Azimah (nickname)

RAHSIA EBAY

advertensi

PENAFIAN (DISCLAIMER)

Gambar & informasi hak milik pihak tertentu yang terdapat dalam webblog ini telah digunakan dengan memberi kredit untuk tujuan pengenalan sahaja. Kerenah Dunia tidak mempunyai apa-apa hubungan atau menandatangani sebarang perjanjian dengan mana-mana pihak selain jika dinyatakan.

Nama artis/selebriti/kenamaan/insan yang disebut dalam webblog ini adalah cadangan semata-mata & gossip tidak semestinya benar. Anda dinasihatkan untuk membuat pertimbangan yang rasional.

Kerenah Dunia juga tidak mempunyai sebarang niat untuk mendapat keuntungan daripada infomasi berkenaan ataupun cuba mencabul hak milik mana-mana pihak.

Bagi program mencari pendapatan sampingan pula, laman-laman web yang terbabit hanyalah cadangan semata-mata. Pihak Kerenah Dunia tidak akan bertanggungjawab atas tindakan dan juga kerugian yang berlaku disebabkan kegagalan daripada program yang disertai. Setiap pelaburan sama ada atas talian (online) atau tiada talian (offline) adalah risiko perdagangan dan Kerenah Dunia tidak akan bertanggungjawab untuk itu.